Sarasehan Tani: Membangun Sinergi Menguatkan Petani

0
33

Sektor pertanian kini sedang berada di persimpangan jalan. Sebagai penopang hajat hidup sebagian besar penduduk Indonesia, sudah semestinya pertanian menjadi sektor yang kokoh dan tumbuh dengan pesat. Juga wajar kiranya jika pertanian menjadi pintu masuk dalam pengentasan kemiskinan. Sejarah telah mencatat bahwa Indonesia pernah berjaya dengan sektor pertanian sebagai penopang kesejahteraan masyarakat.

Seiring berjalannya waktu, prestasi cemerlang di bidang pertanian akhirnya lepas dari tangan. Lahan pertanian semakin menyempit, minat penduduk untuk bertani semakin menurun, ditambah dengan sulitnya mendapatkan sarana produksi dan pupuk pertanian menjadikan petani Indonesia berangsur semakin miskin.

Pada tahun 2016, 27,7 juta jiwa penduduk Indonesia masih berada di bawah garis kemiskinan. Dari angka tersebut, 17,2 juta jiwa berada di wilayah pedesaan. Hal ini menunjukkan petani yang hidup di pedesaan Indonesia belum sejahtera. Di tengah keterpurukan petani, ketergantungan impor tanaman pangan Indonesia mencapai 74% dari total impor yang dilakukan pemerintah. Sedangkan impor peternakan, holtikultura, dan perkebunan sebesar 8-9%. Di sisi lain, sebagian besar tanaman perkebunan berhasil diekspor oleh Indonesia. Sayangnya produk perkebunan tersebut diekspor dalam bentuk bahan mentah. Impor dilakukan sebagian besar untuk konsumsi, bukan untuk proses produksi. Hal ini menunjukkan sangat tergantungnya pemenuhan konsumsi domestik terhadap impor berbagai komoditas pertanian.

Selain masalah kemiskinan dan banjir impor komoditas pertanian, turunnya minat generasi petani turut menambah rentetan permasalahan pertanian. Grafik di atas menunjukkan bahwa terjadi penurunan terus menerus pada rumah tangga usaha pertanian dari tahun 2003 hingga 2013. Hal ini dapat disimpulkan bahwa minat usia produktif pada sektor pertanian kian berkurang. Mereka lebih tertarik bekerja pada sektor non-pertanian. Jika sektor pertanian menjadi kurang menarik bagi usia produktif, maka 10 tahun lagi, sektor pertanian Indonesia akan semakin terpuruk.

Tentu permasalahan-permasalahan di atas bukan menjadi beban pemerintah semata. Para petani, aktivis lembaga swadaya masyarakat, perguruan tinggi dan pihak-pihak lainnya juga patut untuk turut memikirkan keberlanjutan kedaulatan pertanian Indonesia. Atas landasan tersebut, akan dilaksanakan Sarasehan Tani dengan Tema “Membangun Sinergi, Menguatkan Petani”. Forum ini akan mempertemukan berbagai stakeholder untuk saling bertukar pengalaman gagasan dan ilmu pengetahuan demi menciptakan perbaikan kondisi pertanian Indonesia.

Koordinasi dan sinergi antar aktor pembangunan pertanian penting dilakukan untuk menciptakan integrasi visi dan program pembangunan sektor pertanian. Untuk mewujudkan pertanian yang baik, sebenarnya masih banyak stakeholder yang peduli terhadap isu ini, namun demikian belum ada sinergi dan kesamaan visi. Untuk itu, sarasehan ini menjadi penting untuk mengawali munculnya penyamaan visi dan program dalam membangun sektor pertanian.

Dalam forum ini, petani menjadi perhatian dan fokus utama. Para petani perlu ikut ambil bagian dalam menyatakan gagasan, peluang dan tantangan yang dihadapi selama bergelut pada sektor pertanian. Aktor aktor yang lain kemudian dapat melakukan refleksi dan penyamaan frekuensi gerakan dan program sesuai dengan apa yang disampaikan oleh para petani.

Sumber: http://sarasehantani.com/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here